Category: Education


Jenise Wara-Wara

1. Serat Wara-Wara

  • Nyakup kadadosan ingkang dipun warak-warakaken ingkang isine:
  • Apa kang diwarak-warakake
  • Sapa sing nindakake
  • kapan Kadadeyane
  • Ana ngendi kadadeyane
  • Sebabe apa

2. Serat silaturahmi

  • Diagem kangge nyambung paseduluran
  • Tembungipun cekak aos
  • Ngange gambar lan tata panyandra kang endah
  • Tuladha : Kartu Riyadi, Kartu  Natal

3. Serat sedhahan

  • Serat ingkang surasane kapurih ngrawuhi pasamuan utawi panghargyan
  • Padamelipun serat sedhahan, salugunipun boten gampil, awit ingkang ulem-ulem gadhah sedya, supados ingkang dipun ulemi saged mrelokake rawuh kanthi suka pirenaning panggalih, kamangka wancinipun dipun temtokaken

Jenising serat sedhahan :

  • Ulem Mantu
  • Ulem Ngunduh Mantu
  • Ulem Mitoni
  • Ulem Kumbokarnan
  • Ulem Sepasaran
  • Ulem Tanggap Warsa
  • Ulem Tumbuk Ageng

4. lelayu

  • Serat paring pangertosan bab tilar donyanipun satungiling piyayi
  • Diandharaken wanci sedhanipun, jalaranipun, saha wanci kasarekaken
  • Dipun serat ugi, garwa, putra wayah
Iklan

1. Narasi

Yaiku karangan utawa paragraf, utawa pada kang nyritakaké kedadéyan kanthi wektu utawa kedadén kang runtut saka wiwitan ngati pungkasan. Sok sapa sing maca paragraf  iki kaya-kaya nglakoni kaya déné kedadéyan kang ana jroning crita.

2. Argumèntasi

Yaiku karangan utawa paragraf  kang isiné ngenani panemu kanthi linambaran alesan-alesan kang mathuk.

3. Deskripsi

Yaiku paragraf utawa karangan kang isiné nggambaraké sawijining obyèk (bisa panggonan utawa wewujudan liyané) kanthi trewaca. Sok sapa kang maca paragraf iki kaya-kaya ngerti dhéwé obyèk kang digambaraké ana ing jroning paragraf iki.

4. Pèrsuasi

Yaiku paragraf utawa karangan kang isiné ngajak para pamaca supaya nglakoni apa kang dikandhakaké panulis.

5. Eksposisi

Yaiku paragraf utawa karangan kang isiné njlèntrèhaké nganti cetha terwaca.  Ana ing bab iki kang arep dirembug yaiku ngenani paragraf  narasi. Kaya kang

 

URUT-URUTAN NULIS NARASI

  • Nemtokake tema karangan
  • Nemtokake tujuan karangan
  • Nglumpukake bahan-bahan karangan
  • Noto rantamaning karangan
  • Ngembangake rantamaning karangan

URUT-URUTAN NULIS DESKRIPSI

  • Netepake objek kang bakal katulis
  • Nemtokake bates objek kajian
  • Observasi kanthi cermat lan tuntas
  • Gawe gambaran kanthi cetha *
  • Gawe reng-rengan apa kang arep dikembangke
  • Milih ukara kang pener kanggo nggambarake objek kanthi trep
  • Naliti panulisan supaya dadi tulisan kang trep

CERITA CEKAK :

Karangan kang awujud prosa, < 1000 tembung

 

Bagian-bagian CERKAK

1. Tema :  Underaning perkara

2. Alur (plot)

– Exposition
– Complication
– Rising Action
– Turning Point (klimaks)
– Ending
3.  Latar

– Latar Panggonan

– Latar Wektu

– Latar Kahanan
4. Penokohan (paraga)
a.Teknik  Analitik

Karakter utawa watak tokoh dijlentrehake kanthi langsung

b. Teknik Dramatik

–  Pengambaran bab fisik lan tindak tanduk

–  Pengambaran lingkungan kahuripan tokoh

– Penggambaran Tatabasane Tokoh

– Penggambaran dalan pikirane tokoh

-Panggambaran dening tokoh liyane

5. Sudut Pandang (posisi pangripta)

a.Dadi wong kapisan
b.Dadi wong kapindho
c.Dadi wong katelu
6. Amanat (Pesen)

Ajaran moral didaktis kang bakal disampeke/ dijlentrehake pengarang marang wong kang maca

7.  Gaya Bahasa

Basa ana ing crita nduweni kagunaan kanggo nyiptakake kahanan persuasif uga ngrumusake dialog kang bisa ngetokake hubungan lan interaksi tokoh siji lan sijine

 

 

PORIFERA

 

Porifera (Latin: porus = pori,fer = membawa) adalah sebuah filum untuk hewan multiseluler yang paling sederhana. Porifera juga disebut spons atau hewan berpori karena tubuhnya mengandung lubang-lubang kecil

 

Spons porifera terbagi menjadi 3 kelompok:

a.Spons Asconoid

kelompok spons yang berbentuk seperti tabung sederhana yang berpori. Bagian dalam tabung yang terbuka di sebut spongocoel dan terdapat koanosit. Terdapat lubang besar yang berfungsi untuk mengeluarkan air dari tubuh spons (oskulum)

Baca lebih lanjut

Spermatophyta

(Tumbuhan Berbiji)

Tumbuhan berbiji menurut klasifikasi yang diterima secara luas termasuk daam filum Pteropsida. Filum ini tidak anya meliputi pembawa biji tetapi juga termasuk paku yang sebenarna tidak berbiji.

1)   Ciri-ciri umum

a.   Struktur perkembangan yang khas adalah biji yang dihasilkan oleh bunga ataupun runjung.

b.   Kormophyta : sudah mempunyai akar, batang dan daun sejati

c.    Tracheophyta : sudah mempunyao pembuluh angkut berupa xylem dan floem.

d.   Pada hakekatnya tumbuhan berbiji memiliki pigmen hijau (klorofil), hanya beberapa spesies yang tidak memilikinya sehingga bersifat parasit.

e.   Ada yang bersifat sporofit yang mendapatkan makanan dari bahan-bahan organic.

f.     Sebutan lain untuk tumbuhan berbiji

i)        Anthophyta (tumbuhan berbunga)

ii)      Phanerogame(tumbuhan yang perkawinannya terlihat)

iii)    Embriphyta sifonogama (tumbuhan yang berlembaga dan perkawinanya melalui pembuluh)

2) Reproduksi Tumbuhan berbiji

a. Reproduksi Vegetatif

Merupakan cara reproduksi tanpa melibatkan gamet jantan dan gamet betina. Reproduksi vegetative dapat terjadi secara alami atau buatan

Reproduksi Vegetatif Alami Reproduksi Vegetatif Buatan
  1. Rizom (rimpang/akar tunggal)
1.  Mencangkok
  1. Stolon (geragih)
2.  Menempel (okulasi)
  1. Umbi Lapis (bulbus)
3.  Menyambung
  1. Tunas
4.  Menyetek
  1. Umbi Batang
5.  Merunduk
  1. Kormus
6.  Kultur Jaringan

b. Reproduksi Generatif

Merupakan cara reproduksi yang melibatkan gamet jantan dan gamet betina.

ü  Penyerbukan

Penyerbukan berdasakan asal serbuk sari Penyerbukan berdasarkan factor yang membantu
1. Autogami 1. Anemogami
2. Kleistogami 2. Hidrogami
3. Geitongami 3. Zoidiogami
4. Aloami (xenogami)
5. Bastar (hibridogami)

ü  Pembuahan

Merupakan proses penyatuan atau peleburan gamet jantan (sperma) dan gamet betina (ovum). Biasanya, proses pembuahan tersebut terjadi tidak lama setelah proses penyerbukan.

3)      Klasifikasi Tumbuhan Berbiji

PERBEDAAN UTAMA ANTARA ANGIOSPERMAE DAN GIMNOSPERMAE

Faktor Pembeda Gimnospermae Angiospermae
Habitus/bentuk tubuh Semak, perdu, pohon Terna, semak, perdu, pohon
Sistem akar Tunggang Serabut dan tunggang
Batang Tegak lurus, bercabang-cabang Bercabang-cabang atau tidak
Daun Jarang yang berdaun lebar dan bersifat majemuk Kebanyakan berdaun lebar, ada yang berdaun majemuk dengan komposisi yang beraneka ragam
Sistem tulang daun Tidak beraneka ragam Beraneka ragam
Bunga –     Bunga sesungguhnya belum ada 

–     Membentuk strobilus

–     Bakal biji tampak menempel pada daun buah

–       Ada 

–       Tidak

–       Bakal biji tidak tampak (tertutup)

Penyerbukan –     Serbuk sari jatuh di tetes penyerbukan pada bakal biji 

–     Jarak waktu antara penyerbukan sampai pembuahan relatif panjang

–       Serbuk sari jatuh di kepala putik 

–       Jarak waktu antara penyerbukan sampai pembuahan relative lebih pendek

Anatomi –     Akar dan batang memiliki kambium 

–     Berkas pembuluh angkut bertipe kolateral terbuka

–     Xilem terdiri atas trakeid

–     Pada floem tidak terdapat sel-sel pengiring

–       Hanya sebagian anggota yang memiliki cambium pada akar dan batangnya 

–       Bertipe kolateral terbuka atau tertutup

–       Terdiri atas trakea dan trakeid

–       Terdapat sel-sel pengiring

a. Gimnospermae

1) Ciri dan Struktur Gimnosperma

a)      Ciri morfologi

(1)   Umumnya merupakan tumbuhan berkayu, berupa pepohonan atau perdu

(2)   Sistem perakarannya serabut

(3)   Batangnya berkayu tumbuh tegak, banyak cabang atau tidak sama sekali

(4)   Daunnya kecil, tebal, atau seperti jarum

(5)   Alat perkembangbiakannya disebut strobilus

(6)   Bunga sesungguhnya belum ada

b)      Ciri anatomi

(1)   Batang dan akar berkambium sehingga dapat tumbuh membesar

(2)   Ujung akarnya terlindung oleh tudung akar atau kaliptra

(3)   Endodermis pada akar maupun batang mengandung banyak zat tepung

(4)   Pada silinder pusat akar dan batang terdapat fasis atau ikatan pembuluh yang sel-selnya belum berfungsi sempurna

2) Daur hidup gimnosperma

Pada generasi sporofit, tumbuhan gimnosperma menghasilkan heterospora berupa mikrospora dan megaspore. Mikrospora berkembang menjadi mikrogametofit dan berisi serbuk sari. Setelah dilepas, butir-butir serbuk sari berkembang menjadi sperma. Sementara itu, megaspore berkembang menjadi megagametofit. Pada saat penyerbukan, serbuk sari melekat pada bakal biji. Selanjutnya, sperma bergerak menuju sel telur melalui buluh serbuk sari. Jika terjadi pembuahan, maka terbentuk zigot yang berkembang menjadi embrio dan biji. Jika biji tersebut jatuh pada tempat yang sesuai, maka biji akan tumbuh berkembang menjadi tumbuhan baru.

1.1 Daur Hidup Gimnospermae

Baca lebih lanjut

SOAL PEMANTULAN CAHAYA

1.     Bayangan benda bersifat terbalik dan diperbesar 5 kali saat benda itu berada pada jarak 18 cm di depan cermin. Jarak fokus cermin itu adalah ……..

2.     Sebuah benda dengan tinggi 12 cm di depan cermin cembung dengan jari-jari kelengkungan sebesar R= 1 meter. Jika jarak benda = ¼R maka bayangan benda bersifat ..

3.     Seseorang tingginya 160 cm. Jarak dahi ke mata 10 cm. Cermin datar minimal yang diperlukan agar orang tersebut dapat melihat seluruh tinggi badannya adalah ….

Baca lebih lanjut

Istilah bank berasal dari bahasa Italia yaitu banca yang artinya meja atau bank.

Menurut UU No. 10/1998 bank adalah Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan, dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit atau bentuk lainnya dalam rangka menigkatkan taraf hidup orang banyak.

MENURUT UU NO 10 TAHUN 1998 PASAL 3 :

Fungsi utama bank ialah fungsi intermediasi

Fungsi intermediasi : menghimpun dana dari masyarakat yang mempunyai surplus dana dan disalurkkan ke masyarakat yang memerlukan dana (unit defisit)

Macam2 bank menurut fungsi :

A. BANK SENTRAL

Memiliki otoritas penuh dalam mengendalikan kegiatan moneter di suatu negara. Bank Sentral di Indonesia ialah Bank Indonesia.

Tugas pokok bank Sentral :

1. Menetapkan dan melaksanakan   kebijakan Moneter

2. Mengatur dan menjaga   kelancaran sistem pembayaran
3. Mengatur dan Mengawasi Bank

 

B. BANK UMUM

Melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran seperti jasa penagihan, jasa penitipan, jasa surar berharga pihak ketiga.

Tugas  Bank Umum :

1. Menghimpun dana dari masyarakat
2. Memberikan kredit pada masyarakat
3. Menerbitkan surat pengakuan utang (obligasi)
4. Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga
5. Membeli, menjual atau menjamin atas resiko sendiri maupun untuk
kepentingan dan perintah nasabahnya

Lembaga Keuangan Bukan Bank

LEMBAGA KEUANGAN BUKAN BANK

  1. Pengertian Lembaga Keuangan Bukan Bank ( LKBB ) :

Lembaga Keuangan Bukan Bank adalah badan usaha yang melakukan kegiatan di bidang keuangan, secara langsung ataupun tidak langsung, menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali kepada masyarakat untuk kegiatan produktif

  1. Usaha – Usaha yang dilakukan LKBB antara lain :

1) Menghimpun dana dengan jalan mengeluarkan kertas berharga

2) Sebagai perantara untuk mendapatkan kompanyon ( dukungan dalam bentuk dana ) dalam usaha patungan

3) Perantara untuk mendapatkan tenaga ahli

Baca lebih lanjut

Upacara pengantenan adat Jawa iku salah sijining upacara sakral adat Jawa sing nduwé rangkeyan-rangkeyan upacara lan tata cara sing wis pakem. Upacara pengantenan iki ngelambangake pertemuan antara penganten putri lan penganten kakung neng suasana sing kusus lan dilambangake dadi pasangan raja lan ratu.

Rangkeyan inti upacara umume diselenggaraake neng dalèmé penganten putri, dadi sing dadi penyelenggara utawa tuan rumah yaiku wong tua utawa kaluarga penganten putri ning tetep dibantu kaluarga penganten kakung. Rangkeyan upacara-upacara pengantenan adat Jawa iku siji-siji miturut dhaerah uga diselenggaraake miturut kemampuan ekonomi sosial kaluargane.

Upacara-upacara penganten adat Jawa antarane:

  1. Lamaran
    Upacara lamaran iku upacara kanggo nrima kaluarga calon penganten kakung neng dalèmé calon penganten putri. Upacara iki dadi tanda minangka wongtua utawa kaluarga manten putri setuju yen putrine didadiake pasangan urip calon penganten kakung.
    Neng acara lamaran iki biasane sekalian kanggo nentokake dina utawa tanggal penyelenggaraan rangkeyan upacara lanjutane, utamane tanggal pesta penganten.
  2. Siraman
    Acara siraman iku sejati upacara perlambang kanggo ngresikake jiwa calon penganten. Upacara iki diselenggaraake sedina sedurung ijab kabul lan dilakokake neng omah masing-masing calon manten, umume neng bagian umah sing radha terbuka kaya neng halaman mburi umah utawa neng taman ngarepan umah. Sing nyiram pertama biasane wong tua calon manten banjur sedulur liyane uga pemaes.

Baca lebih lanjut

NO Kompetensi Dasar Materi pokok Indikator
1 Mengidentifikasi berbagai peralatan TIK Perangkat TIK Menyebutkan nama perangkat telekomunikasi berdasarkan cirri” yg dijelaskan
2 Mendeskripsikan sejarah perkembangan TIK dari masa lalu mpe skrng Sejarah TIK Menyebutkan nama produk TIK pada masa prasejarah
3 Menjelaskan peranan TIK dalam kehidupan sehari-hari Peranan TIK dalam berbagai bidang Menyebutkan salah satu manfaat dri ecommerce
4 Mengidentifikasi berbagai dampak negative dri TIK Dampak negative perangkat TIK Menyebutkan salah satu dampak negative internet
5 Mengaktifkan computer sesuai prosedur Tata cara melakukan turn on Menjelaskan sebuah tahapan prosedur yg dilallui dlm tahapan turn on
6 Mematikan computer sesuai prosedur Tata cara melakukan turn off Menjelaskan sebuah tahapan prosedur yg dilalui dlm tahapan turn off
7 Melakukan operasi dasar pada operating system dgn sistematis Setting pheripheral dan manajemen file Menjelaskan tata cara membuat folder dan menyalin file untuk salah satu atau beberapa kelompok file ke dalm folder tsb. Sesuai nama yg ditentukan
8 Mengidentifikasi berbagai komponen perangkat keras Perangkat hardware Menyebutkan fungsi dri perangkat input yg ditampilkan dalam gambar
mengidentifikasi nama perangkat TIK yg bukan perangkat output
9 Mengidentifikasi berbagai perangkat lunak program aplikasi Perangkat lunak komputer Menyebutkan nama progam aplikasi yg aktif bedasarkan gmbr yg ditampilkan
10 Mempraktikan salah satu progam aplikasi Memfungsikan perangkat lunak Baca lebih lanjut